Akhirnya!!! Manusia Sadis Pembunuh Satu Keluarga Ditangkap

Pelaku Pembunuhan di Penajam Paser Utara (PPU) Kalimantan Timur (Kaltim)
Pelaku Pembunuhan di Penajam Paser Utara (PPU) Kalimantan Timur (Kaltim)

Kalimantan Timur, NyaringIndonesia.com – Kronologi remaja bunuh sekeluarga hingga Perkosa Putri Korban, Remaja berinisial J (16) di Penajam Paser Utara (PPU) Kalimantan Timur (Kaltim) ditangkap.

Usai membunuh lima orang satu keluarga yakni ayah, ibu, dan 3 anaknya yang merupakan tetangganya. Tak hanya membunuh, J juga memperkosa jasad anak pertama pasang suami istri (pasutri) itu.

Kelima korban yakni ayah bernama Waluyo (34), istrinya bernama Sri Winarsih (33). Kemudian tiga anak pasutri tersebut masing-masing bernama Risna Jenita Sari (14), Vivi Dwi Suriani (10), dan Zhafi Aidil Adha (2,5).

Pembunuhan sadis itu terjadi di rumah korban di Jalan Sekunder 8, Desa Babulu Lalut, Kecamatan Babulu pada Selasa (6/2) sekitar pukul 02.00 Wita. Pelaku awalnya menggelar pesta minuman keras (miras) bersama teman-temannya.

“(Pelaku mabuk) iya betul. Jadi sebelum kejadian ini dia minum-minuman keras bersama temannya, kemudian pulang setengah 12 diantar sama temannya, begitu sampai di rumah muncullah niat itu (membunuh),” ujar Kapolres PPU AKBP Supriyanto kepada detikcom, Selasa (6/2/2024).

Supriyanto mengatakan pelaku kemudian mengambil sebilah parang di rumahnya lalu ke rumah korban. Saat tiba, pelaku langsung mematikan aliran listrik di rumah korban.

“Sebelum masuk rumah, listrik dimatikan dulu. Jadi pada saat itu ayahnya (korban Waluyo) belum pulang. Jadi pada saat posisi ayahnya datang sudah sampai rumah, itu belum (beraksi) aktivitas apa-apa,” terangnya.

Saat Waluyo masuk ke rumahnya, pelaku langsung menyerangnya menggunakan parang. Selanjutnya pelaku menyerang istri korban dan anaknya yang terbangun karena mendengar keributan.

“Jadi setelah sampai ayahnya langsung ditimpas, dihabisi dekat pintu. Ibunya bangun kemudian ibunya (Sri Winarsih) ditimpas juga. Kemudian anaknya bangun ditimpas lagi. Kemudian anak yang pertama (Ratna) di kamar sebelah, terakhir untuk memastikan bapaknya ditimpas lagi,” jelasnya.

Usai melakukan pembacokan, pelaku kemudian mendatangi jasad korban Ratna. Pelaku lalu memperkosa jasad Ratna.

“Kalau dari pengakuan pelaku, korban (anak pertama) sudah meninggal baru diperkosa. Jadi posisinya korban ditemukan dalam kondisi setengah telanjang, hanya mengenakan baju,” bebernya.

Lanjut Supriyanto, setelah melakukan pemerkosaan pelaku juga mengambil ponsel dan uang korban.

Setelah itu pelaku pulang ke rumah dan berganti pakaian.

“Jadi selesai pembunuhan dia mengambil HP dan uang korban sebesar Rp 363 ribu, setelah itu pulang pelaku mandi, rendam bajunya setelah itu melapor ke Pak RT jika terjadi pembunuhan di rumah sebelah,”tambahnya.

Editor : Fauzi Eka Suryana

# # # # # #

Berita Utama

Scroll to Top