Belajar Menjaga Privasi di Medsos

Kebijakan privasi
Ilustrasi tentang privasi seseorang (kompasiana)

NyaringIndonesia.com – Sadar atau tidak menyebarkan informasi pribadi di sosial media (medsos) seperti alamat rumah, lokasi liburan, data pribadi dan lainnya bisa mengundang tindak kriminal terhadap yang bersangkutan. Contoh kasus akibat sering update seperti itu, sudah banyak.

Ketika hak privasi pibadinya telah tersebar luas di medsos seperti banyak yang terjadi sekarang, seakan memberi kesempatan tindak pidana terjadi.

Mestinya, di era digital dan  keterbukaan informasi seperti saat ini data pribadi dijaga jangan sampai bocor.

Menurut alan westin, dalam bukunya “Privacy and Freedom” menjelaskan privasi ada 4 jenis, yaitu:

1.Solitude

Hak tiap individu, untuk menyendiri dan tidak diganggu atau dalam pengamatan  orang lain.

2.Intimacy

BACA JUGA:  Suku Lingon Bermata Biru Yang Misterius

Hak untuk merasakan keintiman dengn orang terdekat, misalnya pasangan. tanpa gangguan orang lain, yang tidak diinginkan.

3.Anonymity

Hak kebebasan di ruang publik, tanpa teridentifikasi atau diawasi orang lain. Hak privasi anonymity sangat jarang dimiliki oleh sosok yang terkenal.

4.Reverse

Hak privasi, harus bisa membatasi komunikasi atau informasi dirinya kepada orang lain. Misalnya, ketika dipercaya menjadi tempat curhatan masalah pribadi  teman. Jangan disebarkan atau diceritakan lagi ke orang lain. ***

BERITA TERBARU

dikdik

MPP Telah Resmi Dibuka

CIMAHI, NyaringIndonesia.com – Mal Pelayanan Publik (MPP) kota Cimahi, sudah di resmikan oleh Menteri Menteri Pendayagunaan Aparatur