Search
Close this search box.

Euro 2024: Jordan Pickford Tantang Adu Penalti Jelang Lawan Belanda

Kiper Inggris Jordan Pickford

Kiper Inggris, Jordan Pickford, mengakui bahwa ia paling bahagia sebagai pemain sepak bola saat bermain di bawah tekanan dan sedang “menjalani mimpi” menjelang semi-final Euro 2024 hari Rabu (10/01) melawan Belanda. Anda bisa saksikan keseruan Pickford di lapangan sambil beradu analisa ke we88.

Bukan Skill Kacang Kacangan

Kiper Everton berusia 30 tahun itu adalah pemain internasional Inggris yang telah bermain sebanyak 66 kali dan merupakan kiper Three Lions dengan penampilan terbanyak di turnamen besar (24) setelah menyalip Peter Shilton selama babak penyisihan grup Euro 2024.

Pickford telah bermain di setiap menit perjalanan Inggris menuju semifinal dan memberikan kontribusi signifikan dalam kemenangan adu penalti 5-3 atas Swiss di perempat final setelah bermain imbang 1-1 dalam 120 menit.

Tendangan lemah Manuel Akanji dari jarak 12 yard berhasil ditepis oleh Pickford, yang dengan tepat menukik ke kiri sesuai instruksi setelah melihat sekilas lembar contekan penalti yang ditempel di botol airnya.

Sementara itu, Inggris berhasil mengeksekusi lima penalti dengan sempurna, dengan Cole Palmer, Jude Bellingham, Ivan Toney, Bukayo Saka, dan Trent Alexander-Arnold yang semuanya berhasil mengeksekusi penalti dengan sempurna untuk membawa tim asuhan Gareth Southgate ke babak empat besar.

“Para pemain yang mengeksekusi lima penalti itu sangat sensasional, kata Pickford kepada UEFA.com, Saya membantu mereka dengan menyelamatkan penalti pertama, yang memberi kami keuntungan. Saya ingin menyelamatkan lebih banyak penalti, tetapi itu adalah penalti yang bagus yang saya hadapi.”

Pickford telah unggul dalam adu penalti di panggung internasional selama beberapa tahun dan kini telah menyelamatkan setidaknya satu tendangan penalti di masing-masing dari empat adu penalti yang melibatkannya bersama Inggris di turnamen-turnamen besar.

Kiper Inggris hanya mampu menyelamatkan dua penalti antara tahun 1990 dan 2012 dan berada di pihak yang kalah enam kali dari tujuh kali, tetapi sejak 2018, Pickford telah berhasil menyelamatkan lima dari 20 tendangan penalti yang dihadapinya, membantu Three Lions memenangkan tiga dari empat adu penalti.

Pickford telah membuktikan dirinya sebagai karakter yang hidup baik selama pertandingan maupun dalam adu penalti, tetapi sang kiper telah mengakui bahwa ia adalah orang yang berbeda di luar lapangan.

Saya berbeda di luar lapangan, saya mungkin jauh lebih pendiam dan sedikit berada dalam zona saya sendiri,”tambah Pickford. “Tetapi begitu saya melangkahkan kaki melewati garis putih itu, pemain sepak bola Jordan Pickford muncul: gairah, mentalitas, dalam zona – semuanya muncul dalam diri saya.”

Pickford menikmati tekanan di level tertinggi

Southgate percaya bahwa bagian penting dari keberhasilan Pickford dalam adu penalty adalah bagaimana ia menerima tekanan dari situasi tersebut, menambahkan: “Saya pikir, terkadang, kiper yang suka menjadi pusat perhatian pada saat-saat itu merupakan karakteristik penting.

“Pickford sangat nyaman dalam sorotan itu. Saya pikir ia telah menunjukkan berkali-kali bahwa ia dapat melakukan penyelamatan besar.”

Kiper kelahiran Sunderland itu menikmati tekanan di level tertinggi, dengan mengatakan: “Saya suka bermain di bawah tekanan itu, dan saya berkembang karenanya. Saya sedang menjalani mimpi. Jika Anda tidak menikmatinya, jika Anda tidak menikmati bermain sepak bola, apa gunanya?”

Pickford diperkirakan akan menjadi starter saat Inggris berhadapan dengan Belanda di Westfalenstadion di Dortmund pada Rabu malam saat kedua negara bertarung untuk memperebutkan tempat di final Euro 2024.

Berita Utama