Mafia Tanah BPN Lebak Segera Disidangkan

Illustrasi

SERANG, NyaringIndonesia.com – Tersangka mafia tanah di Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Lebak pada 2018-2021 segera disidangkan.

Kasi Penkum Kejati Banten Ivan Siahaan menyatakan bahwa tim penyidik telah menyerahkan tersangka dan barang buktinya.

“Tim penyidik sudah menyerahkan tersangka dan barang bukti Tersangka AM dan Tersangka DER,” kata Ivan, di Serang, pada Rabu (18/1/2023).

Diketahui, tersangka Ady Muhtadi adalah eks Kepala BPN Lebak, sedangkan inisial DER adalah honorer sekaligus calo penghubung dengan tersangka lain, yaitu Maria atau Maria Sopiah, dan Tersangka Eko Hendro Priyatno.

“Tahap dua Tersangka AM dan DER ini dalam perkara korupsi penerimaan hadiah atau janji dan gratifikasi pengurusan tanah di BPN Lebak tahun 2018-2021 dan TPPU dengan pidana asal penerimaan hadiah dan gratifikasi di pengurusan tanah,” katanya.

BACA JUGA:  Sidang Perdana Ferdy Sambo Terbuka Untuk Umum

Tahap dua untuk tersangka Eko, katanya, dilakukan di Rutan Kelas II-B Serang. Sementara itu, untuk tersangka Maria Sopiah dilakukan nanti pada Kamis (19/1) karena masalah kesehatan.

“Para tersangka dilakukan penahanan di Rutan Serang selama 20 hari terhitung sejak 17 Januari hingga 5 Februari,” paparnya.

Kasus korupsi suap dan gratifikasi ini terjadi pada pengurusan tanah kawasan Maja, Kabupaten Lebak. Tersangka eks Kepala BPN Ady menerima Rp 15 miliar melalui dua rekening penampung dari tersangka Maria Sopiah dan Eko. ***

BERITA TERBARU